Ekonomi RI tumbuh 6% real or fake ?

Ada yang bisa menjelaskan kenapa katanya ekonomi tumbuh semakin baik (6%) mendekati puncak sebelum krisis tapi kenyataan dilapangan rakyat berasa sekarang itu kondisinya sangat parah sekali. Pemasukan hampir tidak berimbang lagi dengan pengeluaran. Bagaimana ekonomi bisa dibilang tumbuh 6% lebih? Dalam data BPS dibilang terjadi kenaikan daya beli sehingga industri konsumsi spt penjualan sepeda motor dan mobil tumbuh cukup signifikan apakah team ekonomi SBY dan BPS mengeluarkan data palsu?
Multi Quote Quote
Rasanya itu semu bro , tumbuh karena harga komoditi naik, misal cpo, nickel, emas, batu bara, Minyak, kan indonesia punya banyak komoditas yg harganya naik, jadi tumbuh, lha menurut saya, kerja atau buka usaha sekarang lebih sulit dari tahun 98 yg krisis lo, walupun saat itu USD=12.000 Bunga bank kredit 40%, tapi pengusaha masih mudah cari untung… COBA sekarang ?? meski bunga kredit 14%, USD 9400, Pasti banyak yg mengeluh :cry: :cry: [-o< , ber USAHA tapi malah RUGI…. karena saingan banyak minta ampun, tapi YANG beli atau pangsa pasar nya tetap, akibatnya ya kue nya terbagi makin kecil kecil gitu…. Margin Usaha sekarang makin tipis lho karena ketat nya persaingan…. Tetapi Ongkos pasti naik…. welehhh AMPUN deh….. Bisa bisa untung nya lebih banyak REKANS KSC yang berhasil mengikuti gelombang BEJ :applause: :rofl: , tinggal duduk di depan layar komputer di GALERI, nggak usah mikir karyawan, ongkos, mikir penjualan,…. mikir pajak :evil yg selalu cari kesalahan orang yg Ujung Ujung nya Minta DUIT… PUSIIINGGGG……. :cry: JADI kesimpulan saya SEKTOR REAL = MACEEETTTTT, SEKTOR FINANCE = TUMBUH……. JADI PERTUMBUHAN SEKTOR MAKRO EKONOMI BUKAN MIKRO, Duit hanya mutar di KALANGAN ATAS BUKAN BAWAH, jadi duit tidak mengalir ke bawah kalangan bawah jadi… KERRRIINNGGGG…. GITU….. :cry: Kalau begini terus pasti PHK dan Pengangguran akan tinggi , yg berakibat CHAOOSSS dan Krisis lagi suatu saat , tapi saya tidak tahu kapan……… SEMOGA TIDAK TERJADI…. Coba amati rekan atau orang di sekitar anda pasti banyak yg daya beli dan kualitas hidup nya menurun dibanding jaman 1997-1999 yg katanya krisis, maksudnya misal thn 98 Dia suka ke restoran yg mahal, tapi sekarang lebih hidup sederhana, misal dulu naik MERCY atau BMW sekarang cuma naik Kijang atau Panther loooo, atau cuma naik COROLLA gitu…… :cry: Dulu sering ke Luar negri sekarang jarang… Bagaimana Betul ?? :cry: Menurut saya sekarang ini enak menjadi PEGAWAI atau PROFESIONAL yg mendapat gaji tetap , apalagi kl gajinya besar,,,, DARI PADA jadi pengusaha atau wiraswasta……. apalagi kl cuma buka toko palen kecil….. HABIS dah kena INDO MART, ALFA MART , CARREFOUR…… yah DISCLAIMER….. bgm pendapat REKANS KSC lainnya….
Multi Quote Quote
Wah sangat betul sekali, emang benar duit cuman beredar di kalangan atas, ga turun ke bawah. Coba pikir, uang ke bawah lewat mana? petani? buruh? Yang jelas perampok hehehehe. Sistem kita tu cari kambing hitam, yang paling kasihan adalah petani, dia dipersalahkan menjadi penyebab no 1 inflasi. Ya akibatnya rakyat indonesia yang mayoritas petani ga punya DAYA BELI. Padahal mencetak uang tidak terkendali. Rakyat bisa produksi apa sih? semuanya diimpor dari luar, paling juga sembako, itu saja diimpor. Kayanya pengelola negara ini SAKIT.
Multi Quote Quote
dipikir2 emang aspek kehidupan apa seh yang ga ‘'sakit’' di indo ??? pendidikan ? kesehatan ? transportasi ? sosial ? politik ? ekonomi ? olahraga ? agama ? industri ? malah yang paling parah mungkin sakitnya itu pemerintah en wakil rakyat kita deh
Multi Quote Quote
yah…jadi pada curhat…deh….. Mau krisis atau kagak….Indikator makro udah keliatan…ok kok…… Apalagi rasa aman…sudah mulai sedikit…demi sedikit…pulih, orang kagak takut SMS-an di mikro mini…malem hari lagi…seperti diceritain…di detik.com. Yang jadi PR sekarang…gimana ngebenerin yang belum bener…gimana ruwetnya minta ampun warisan 32 tahun ORBA……. Minimal diri kite udah mulai sadar….ya gak Bos???!!! Ane percaye aje disebut 6% pertumbuhan, ane kan bukan ahlinye ngitung gituan….. Terus kalau bukan 6% berapa dong?….kalau parameternye…cuman….susah usaha……lha..lo kagak liat…yang berhasil usaha?? kalau banyak pengangguran……. bisa diliat….sekarang udah mulai banyak lowongan pekerjaan di koran-koran….sampe perusahaan head hunter laku keras…cari pekerja……. Jadi jangan lihat sebelah mate…..jeleknya….. yang bagus juga banyak…begicu ya Bos…??!! PEACE!
Multi Quote Quote
KITA NGGA LIHAT sebelah mata BOY, memang betul tumbuh 6 %, tapi itu sektor makro, sektor mikro tidak terasa, lowongan itu masih sedikit BROOOO dibanding penggangguran yg ada, coba aja lihat yg jadi broker valas buanyyakkk sekalleeeee :cry: , MULTI LEVEL larees sekaleee, itu tanda nya cari kerja sulit broooo, kalau gampang cari kerja aku kira nggak pilih jadi broker valas dan MULTI LEVEL… yg ngga ada gaji pokok nya…. dan kepala pecah pusiiingggg mikirin gerakan EURO dan YEN, heheheeeee :cry:
Multi Quote Quote
Coba ke Bandara, penerbangan ke luar JAWA selalu penuh dan banyak penumpangnya yang bersandal jepit, pertumbuhan memang didukung resources di luar Jawa Kelapa sawit, Karet, Batubara, Nickle, Emas, Coklat. Pengusaha makanan yang mau kirim barang ke luar pulau berebut container dan mau bayar lebih mahal daripada barang dagangannya sampai ke pasar di luar Jawa lewat Idul fitri. Just second opinion ! :peace:
Multi Quote Quote
yang saya lihat .. (pengamatan mata loh .. bukan statistik) yahg kaya tambah kaya, yang miskin tambah miskin… ngak cuma di indo doang … di china juga gitu …
Multi Quote Quote
pertumbuhan mungkin segitu tp engga efek, karena inflasi lebih tinggi daripada yg diungkapkan. duit 100k sekarang udah engga ada artinya lagi sedangkan gaji kagak naek2. jadi idup tetep aja susah.
Multi Quote Quote
Coba ke Bandara, penerbangan ke luar JAWA selalu penuh dan banyak penumpangnya yang bersandal jepit, pertumbuhan memang didukung resources di luar Jawa Kelapa sawit, Karet, Batubara, Nickle, Emas, Coklat. Pengusaha makanan yang mau kirim barang ke luar pulau berebut container dan mau bayar lebih mahal daripada barang dagangannya sampai ke pasar di luar Jawa lewat Idul fitri. Just second opinion ! :peace: mungkin juga efek substusi .. sekarang naik kapal juga ngak murah banyak … sekalian aja kan naik pesawat smile
Multi Quote Quote
Sign up or Sign in to create a reply.

Recent Updates


Loading...