BMRI ke BERAPA??

Soal fundamental semua sudah paham. TIDAK ADA PROSPEK. Yang ini soal teknikal. IPO tanggal 14 Juli 2003. Nanti 14 Januari 2004 genap enam bulan periode lock-up saham miliknya insider habis. Kira-kira 10% dari total saham atau sekitar 400 juta lembar saham akan siap MENGGUYUR bursa. Berapa cost insider? Mereka dapat diskon 20% dari harga IPO 675 perak = 540 perak! Jadi wajar kalau setelah 14 Januari 2004 BMRI akan NYUNGSEP KE 550! (Jangan mau dikadalin insider)
Multi Quote Quote
BMRI 550 ?….ya beli ato…. 10% (400 juta lbr) mau guyurin pasar ?. Bego kali yang mau guyurin pasar sekarang…..wong mau 2nd offering (isuenya sih harga Rp. 1200). Masa pasar ngga bereaksi positif. Lagian bego amat yang mau guyur dipasar reguler di harga segitu, jamsostek, atau institusional investor pasti banyak yang block sale lah…
Multi Quote Quote
AGREE kalau BMRI ke 550 !! namun harga itu akan dicapai setelah BMRI mencapai puncaknya …..1200 la yau…… 1200 terus ke 550…short asiiik berat tuh…..
Multi Quote Quote
Menurut gue sih kalo ada yang nge-short sih coba aja asal berani he…he… Common sense gue begini aja. Ini saham EPS untuk 2003 sekitar Rp. 200 lebih. (belon dikurangi quasi reorganisasi). Dengan komitmen membagi deviden 50% setiap tahun, itu berarti Rp. 100 berarti yield 10%, jauh lebih tinggi dibandingin deposito. Sedangkan dari itu harganya juga baru sekitar 1x book value, paling murah diantara saham Bank papan atas. Paling-paling resikonya cuman di reserve untuk kredit macetnya yang cukup gede, sekitar Rp. 9 triliun dari kredit Rp. 71 trilliun. Itupun belon tentu karena kalo ekonomi makro bagus tahun depan malah reserve bisa dibalik dan jadi nambah ke profit. Jadi dengan estimasi pertumbuhan laba yang 20% aja tahun depan sepertinya di harga sekarang deviden yieldnya udah bisa sekitar 10-!15 % tahun depan .
Multi Quote Quote
Bener tuh bung banker…550 tapi sesudah STOCK SPLIT!!!!!, gile…ini analisa apa supaya dapat barang murah?????
Multi Quote Quote
BMRI 550 ?….ya beli ato…. 10% (400 juta lbr) mau guyurin pasar ?. Bego kali yang mau guyurin pasar sekarang…..wong mau 2nd offering (isuenya sih harga Rp. 1200). Masa pasar ngga bereaksi positif. Lagian bego amat yang mau guyur dipasar reguler di harga segitu, jamsostek, atau institusional investor pasti banyak yang block sale lah… Jamsostek ?? kalau fatwa MUI jadi keluar dan jamsostek dilarang main saham gimana coba ?? BTW, thx atas info nya bung banker… nyaris lupa smile untung diingetin sama bung banker smile
Multi Quote Quote
Hua..ha…ha… smile) kita sih tetap aja 1200. Rupanya ada cara hitung harga saham terbaru smile) menarik sekali kalau bisa dijelaskan lebi rinci. Masa'' hanya karena opsi saja harganya jadi 550 smile. metode apapula nih ?? Gua jadi teringat BBCA deh… opsi mau dibuang berapapun harga tetap merangkak naik smile)
Multi Quote Quote
Jangan kan 550, 700 Aja gua berani borong tuh hi hihi hihhi hi
Multi Quote Quote
kenapa ya si CC ngga boleh lihat orang senang??…tiap BMRI mulai gerak….saya perhatikan, CC terus yg nahan……apa ada agenda kali ya???
Multi Quote Quote
Itu kan brokernya insiders. Tunggu sampai pertengahan Januari, yang punya barang dngan cost di 540 akan berebutan jualan. Kabarnya petinggi BMRI sedang sewot karena banyak informasi negatif tentang BMRI yang bocor keluar. Soalnya harga BMRI jadi stagnan sehingga mereka tidak bisa jualan dnegan untung besar. Kalau BMRI tetap stagnan kemungkinan akan diguyur petinggi tsb, biar untung sedikit asal bisa setor ke partai.
Multi Quote Quote
Sign up or Sign in to create a reply.

Recent Updates


Loading...