Pengalaman Pribadi

mau tanya nih ke bung Art, nentuin batas atas sama bawah yg ajar kira-kira berapa persen ya dari harga saham yg kita beli? paling nggak khan bung Art udah pengalaman nih… jadi bisa memperkirakan batas-batas yg normal dari suatu saham. Ini kalo nggak ada kejadian yg istimewa dari saham tsb kayak bagi deviden,perang atau yang lainnya. Jadi kalo tekor juga nggak habis banget dan nggak sampai :klelep: , kalo pas lagi naik nggak kemaruk pengin dapet untung banyak banget.
Multi Quote Quote
wah bung art dan bung bung lainnya…kalo ada tips, informasi , rumors, strategi atau apapun yang ada hubungannya ama trading saham jangan main japri2an dong…posting aja di forum…jadi kan bisa buat jadi input yang baik untuk kita semua… mari kita bersatu melawan bandar… :marah: bung art..saya juga setuju ama slogan ente “retire young retire rich”
Multi Quote Quote
betul sekali… seperti saya bilang… kalo untung kita bareng-bareng, kalo buntung sendirian aja… SERBU BANDAR JELEK!!! HIDUP PASUKAN BODREX!!!
Multi Quote Quote
Bandar kok mau dilawan smile Itung dulu kekuatan kita gimana, model Sunztu (?) lah “Bila tahu kondisi kita dan tahu juga kondisi lawan, kita sudah satu tahap menang perang” Kalau anda lebih hebat daripada Bandar (darisegi uangnya, informasinya, networknya, dsb) baru anda berani tantang itu Bandar smile , Dan kalo itu terjadi jangan2 anda lah Bandar sesungguhnya …he….he…he….. :wink: Seperti yang sering dibilang rekan2 Bodrex “Ngrampok Bandar Jangan!!, Nyopet boleh……….” :dagh:
Multi Quote Quote
Udah nyopet berapa dari bandar, bung tiger? hehe… smile smile
Multi Quote Quote
sory baru bisa reply sekarang, sebenarnya metode saya simple saja, saya beli satu saham contoh nyata degh lpbn saya ada beli di harga 270, batas bawah saya biasanya 20%, jadi kalo harga lpbn sampe turun ke 216 saya langsung jual, kalo batas atas biasanya 33%. Simple koq gitu aja, cuma masalah nya adalah apakah kuat dan bener2 mau terima kenyataan kalo ternyata harga lpbn dah turun sampe 215, itu masalahnya banyak orang gak mau ngakui kesalahannya, saya bisa ngomong gini karena saya juga dulu termasuk orang yg keras kepala, target sih target, tapi begitu target dah -20% tetap aja di hold, alasannya biasa lah kalo dah turun pasti bisa naek lage, wah rugi tuh caranya gitu. Makanya sekarang disiplin sama batas atas dan batas bawah. Soal info saham mana yg mo digoreng ato bakal naek, coba degh teliti vol, biasanya kalo saham naek dengan vol gede boleh coba ikut2 numpang naek. Saya sih terbuka orangnya, gak usah japri2 an juga gak pa pa, kebetulan selama 3 bulan ini saya masih bisa sukses dan survive ditengah market sepi, untuk bulan depan saya incar INKP, saya baru ada posisi beli di harga 215, cut loss saya di harga 175, take profit di harga 300, posisi saya saat ini baru 100 lot, saya rencana mo nambah sampe posisinya 300 lot, hmm saya gak bisa jamin yach kalo ini bakal berhasil, tapi setidaknya saya udah tentuin batas atas ama batas bawahnya, kalo ternyata benar dan yg kebetulan ikut saya dapat untung, boleh lah untung nya disumbangin ke forum sehingga bisa tambah dana operasional klub saham ini, kalo ke saya sih gak usah juga gak pa pa Hmm sekian dulu pendapat saya, semoga bisa bermanfaat bagi semuanya
Multi Quote Quote
Saya kira metode bung ART sama dengan metode saya. Yang penting adalah kita harus punya titik cut loss (buat saya cuma -5% saja) dan disiplin. Sedangkan untuk batas atas, biasanya saya ‘'lepas’' tergantung kondisi market dan kelanjutan informasinya. Apa yg dibilang bung Tigershark pun ada benarnya. Kalo kita tahu kekuatan kita nggak sebanding dengan market maker (bandar), jangan coba2 rampok (maen gede), nyopet2 aja. Siapa sih yg mau kasih untung orang lain (katakanlah) Rp 1 juta bila dia (bandar) sendiri cuma untung Rp200 ribu??? Market maker bukanlah seorang sinterklas. Dia = pengusaha. Anda..???
Multi Quote Quote
buat bung Art sama bung speculator… kok yg dibahas cuma titik cut loss sama titik profit taking-nya aja? Kalau sampai cut loss, masuk laginya kapan? Misalnya beli saham x di harga 100 perak, dengan target cut loss 10%. Tiba2 harga turun ke 90. Cut loss kan? Nah terus masuk laginya kapan? Itung kancing lagi? smile Maap lho… agak2 binun nih, maklum trainee trader..
Multi Quote Quote
Cut Loss itu wajib ya ? Pengalamanku dengan cut lost 3 kali sangatlah tidak menguntungkan. Begitu Cut Los, ketiga saham pada naik, salah satunya naek 10% dalam waktu 1 hari setelah cut lost, 1 nya naek 20% 2 minggu setelah cut los..1 lagi naek sekitar 2% aja..pokoknya begitu dicut lost harga malah naek..
Multi Quote Quote
Pengalaman saya dulu dengan istilah cut loss ya seperti Bung NCK , pas turun terus masih mengharap turun terus, kalo pas setelah cutloss saham malah naik takut masuk jangan2 masih akan turun lagi lagi……..apalagi ditambah psikologis bahwa gua udah emoh sentuh saham A lagi……. Susah emang kalo awalnya punya pikiran cut loss……short dan kemudian cover short ya…….yang paling bagus……. Kapan covernya….he…he…he….pakai sistem masing2 lah…macam2 kan…..wangsit…itung kancing (ah si om Bagoes ini bisa aje)….rumor …..ikut2an apa kate broker……(he…he…he….becanda Om :dagh: )
Multi Quote Quote
Sign up or Sign in to create a reply.

Recent Updates


Loading...