Pengalaman Pribadi

Pada awal tahun 1997, ketika saya masih bekerja di satu perusahaan konstruksi di Jakarta, saya ditelpon oleh satu teman lama saya "Eh, elu mau nggak sebagian jatah saham gue, harganya Rp750/lembar, buat elu gue kasih 50 lot deh..". Besoknya saya transfer sejumlah uang ke rekening teman saya itu. Selang seminggu kemudian dia menelepon kembali.. "Saham kita harganya sudah Rp1250 tuh, mau gue jualin nggak?" Saya mengiyakan. Telepon ditutup. Minggu depannya saya ditransfer sejumlah uang hampir senilai Rp1250 x 50 x 500. Beres. Sebegitu mudahnya. Tanpa menganalisis. Tanpa membaca koran. Tanpa melihat monitor. Cuma bermodalkan kepercayaan. TRUST. titik. Sampai tahun 1998 saya beberapa kali melakukan hal seperti di atas, tidak banyak, tidak lebih dari jumlah jari tangan. Pada 1998 saya menetap di Bandung. Tentu ada teman2 baru. Dari beberapa teman itu saya mulai mengenal monitoring saham. Tapi saya belum terlalu mengerti. Saya percayakan saja sebagian tabungan saya untuk digabung dengan portofolio mereka. Puji Tuhan masih menguntungkan, meskipun tidak spektakuler seperti tahun sebelumnya. Pada akhir 1999 saya kembali tinggal di daerah Jakarta. Saat itu saya memutuskan untuk selalu monitoring pergerakan saham. Kebetulan momennya bullish, jaman2 GusDur diangkat jadi Presiden. Saya mendapatkan teman2 baru. Para trader. Monitoritis. Saya jadi bersemangat melihat monitor pergerakan harga saham. Melakukan transaksi jual-beli. Indofood sampai PTRA. Telkom sampai SMMA. Sekitar satu bulan pertama…Easy money! Masalah mulai timbul ketika ‘'buyback’' saham2 tsb pada harga beli pertama… dan selanjutnya tidak pernah ke atas lagi!!! (bullish is over). Katakanlah seperti SMMA. Beli pertama 1600. Jual 1800-2000. Setelah itu beli lagi di 1600. Beberapa bulan cut-loss di 1200. Buyback di 1000. Cut loss lagi di 800. Buy-back di 500. Cut-loss di 400… SATU TAHUN AKTIF BERTRANSAKSI DAN MONITORING SAHAM, MODAL MENYUSUT HINGGA TINGGAL 10% ! (bersambung– melakukan right issue)
Multi Quote Quote
Wow… tindakan murni seorang spekulator. Ngak ada yg salah dengan monitoring saham. Yang salah adalah Actionnya. :?
Multi Quote Quote
sekarang taon 2003. modalnya udah jadi brapa? :timbangan: pasti udah balik and sekarang nikmatin untungan trus yah smile
Multi Quote Quote
Sikap
Multi Quote Quote
Tidak perlu ampe jadi supermarket, asalkan kita fokus ke 1-3 saham saja asal profit lebih baik daripada pegang banyak saham tapi kedodoran. Buat yg telah memberi info ke daku, mungkin ada disini dan mungkin juga tidak, daku ucapkan banyak2 terima kasih. Walau pada mulanya daku tidak percaya begitu saja thd info yang anda berikan, tetapi daku coba dulu memantau pergerakannya dan beli sedikit2 dulu, setelah itu baru ambil semampu daku. smile Kalau ada info lagi yang bagus jangan lupa kasih tau daku yah :wink: :dagh:
Multi Quote Quote
Gue setuju banget tuh ama pendapat2 diatas. Dan sampe sekarang gue bingung kenapa masih banyak yang mau main saham gorengan edan dan ga kapok2 juga, banyak yang mengharapkan gain banyak dalam sekejab padahal yang didapet duit tinggal 10%. Jujur aja, gue sendiri udah kapok main yang kayak gitu !! Saatnya untuk introspeksi dan mulai kumpulin balik duit pelan2, benar kata pepatah “jangan berharap cepat kaya di pasar modal”. Kalo ga gitu kapan gue bisa kawin smile( , masa bandar gue kawinin ……
Multi Quote Quote
Ya betul tuh, jangan ngaharapin cepat kaya dari Main Saham sehingga saham sudah naik masih ditunggu-tunggu, ngak mau ambil profit, akhirnya jeblok.
Multi Quote Quote
Kayaknya kisahnya tuh hampir semuanya sama ya… cuma ada variasinya sedikit. Dulu aku juga kayak bung speculator. Aku tanamin duit ke orang yang langsung main di bursa saham, kemudian tiap bulan dapat keuntungan sampai 8%. tapi lama-lama penasaran katanya bisa dapat sampai lebih dari 20% tiap bulannya, trus aku turun langsung ke arena saham ini. gak sampe setahun modal hancur lebur!!! sampai sekarang dampaknya masih kerasa nih… tapi tetap aja nekad jalan terus main saham. cuma sekarang kalo mau beli, aku cari info dan liat rumor sebanyak-banyaknya. Udah kayak gitu aja masih sering :klelep:. Tapi sekarang aku gak begitu sedih kok… ternyata gak salah kalo kumpul disini ternyata ketemu orang yang bernasib sama, pengen memperbaiki nasib lebih baik, belajar bareng-bareng, tapi kalo rugi ya sendiri-sendiri aja ya hehehe smile
Multi Quote Quote
Banyak juga yach pengalaman orang2 sini Kalo gue seh maen saham dari sejak smu, duitnya yach pake duit bunga tabungan atau hasil bunga dari reksadana, soo lebih santai maennya, kalah semua juga gak pa pa, bukan duit gue ini, khan cuma duit bunga Walau pun gitu yach syukur degh sampe saat ini lebih banyak menangnya daripada kalahnya Hmm terus terang gue paling gak suka hold banyak2 saham, paling dalam 1 tahun hanya hold 1 saham, jadi saham itu dipegang sampe 1 taon tentuin batas bawah ama batas atas, kalo batas bawah ketembus (biasa -20%) yach jual degh, drpd mati kebakar bandar, kalo batas atas ketembus tunggu aja dulu sampai top-topnya (biasanya harga tinggi terus turun besoknya turun lage besoknya yach gue jual) Yang penting emang itu “siapa” bukan apa nya, gue lebih tipe spekulan daripada investor, gue pernah baca bukunya warren buffet gue pikir it''s not my type, gue mo jadi kaya semuda mungkin dan pensiun secepat mungkin, no way jadi kaya pas umur 60-an, kurang nikmat lebih enak jadi kaya umur 20-an Anyway benernya banyak koq kesempatan di market, asal jeli, berani2 dikit pasti bisa koq, eitss jangan lupa mohon bimbingan ama yg diatas (percaya degghh) Hmm taon ini lumayan, jan maen inco, feb maen lpbn, mar maen dnks, yg gue hold buat 1 taon adalah indf
Multi Quote Quote
Bung Art…… Strategi bermain saham anda sangat spektakuler….., saya jadi ngiri nih…. Bagaimana caranya mengetahui saham tersebut akan digoreng ? Bagaimana melakukan timing yang tepat untuk beli dan jualnya ? Kalau ada info yang akurat boleh japri saya…., saya juga pingin lho muda-muda udah kaya….smile
Multi Quote Quote
Sign up or Sign in to create a reply.

Recent Updates


Loading...