Ipotnews -Bursa saham Asia pagi ini, Selasa (14/1) dibuka menguat, melanjutkan tren kenaikan indeks acuan di bursa saham Wall Street, setelah melemah di bursa utama Eropa. Investor menunggu rencana penandatanganan kesepakatan dagang "fase satu" AS-China, Rabu ini. Perdagangan saham hari ini dibuka dengan lompatan indeksASX 200, Australia sebesar 0,73%, di tengah lonjakan harga saham sektor pertambangan. Saham Fortescue Metal dan BHP Group melonjak 1,48% dan 1,19%, saham Rio Tinto melaju 0,79%. Indeks berlanjut melaju 0,75% (52,10 poin) ke posisi 6.955,80 pada pukul 8:20 WIB. Pada jam yang sama indeksNikkei 225, Jepang mempertahankan kenaikan 0,74% (176,58 poin) di posisi 24.027,15, setelah dibuka melaju 0,74%, dan Topix menguat 0,28%. Saham Softbank melesat 2,38%.IndeksKospi, Korea Selatan, dibuka naik 0,73%, didukung lonjakan harga saham Samsung Electronics sebesar 1%, SK Hynix dan LG Electronics melesat lebih dari 2% dan 3%. Laju indeks berlanjut menguat 0,77% ke level 2.246,49. IndeksHang Seng, Hongkong dibuka naik 0,67% (194,59 poin) ke posisi 29.149,53 pada pukul 8:35 WIB. IndeksShanghai Composite, China menguat 0,16% menjadi 3.120,67. Pembukaan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pagi ini dihadapkan pada pergerakan indeks acuan di bursa saham globaldan regional yang cenderung menguat, setelah berhasil mengawali pekan ini dengan mempertahankan kenaikan 0,35% menjadi 6.296 pada penutupan sesi perdagangan kemarin. Harga ETF saham Indonesia(EIDO)di New York Stocks Exchange naik 1,23% menjadi USD26,39. Sejumlah analis memperkirakan, pergerakanIHSGhari ini masih berpotensi melanjutkan kenaikan didukung sentimen positif dan capital inflow.Secara teknikal beberapa indikator pergerakan indeks memperlihatkan adanya potensi penguatan lanjutan mengarah ke kisaran 6.350-6.400. Tim Riset Indo Premier berpendapat, optimisme investor terkait berita positif bahwa AS akan mengeluarkan China dari daftar negara yang dianggap sebagai manipulator mata uang sebelum penandatangan kesepakatan dagang tahap satu, diprediksi akan menjadi sentimen positif di pasar. Sementara itu naiknya beberapa harga komoditas, seperti timah dan batu bara juga diprediksi akan menjadi tambahan katalis positif di pasar. IHSGdiprediksi akan melanjutkan penguatannya dengan support di level 6.265 dan resistance di level 6.325. Beberapa ekuitas yang direkomendasikan, antara lain; [list][li]Saham:[url=]UNVR[/url](Buy, Support: Rp8.250, Resist: Rp8.525),[url=]ERAA[/url](Buy, Support: Rp1.700, Resist: Rp1.860),[url=]LPPF[/url](Buy, Support: Rp4.120, Resist: Rp4.340),[url=]ASII[/url](Buy, Support: Rp6.850, Resist: Rp7.000).[/li][li] [/li][li]ETF:[url=]XBLQ[/url](Buy, Support: Rp492, Resist: Rp500),[url=]XIIT[/url](Buy, Support: Rp570, Resist: Rp579), [url=]XIJI[/url](Buy, Support: Rp699, Resist: Rp707). [/li][/list] Amerika Serikat dan Eropa Perdagangan saham di bursa Wall Streetpagi tadi ditutup menguat, melanjutkan reli yang dimulai pekan lalu. Indes SP 500 dan Nasdaq mencatatkan rekor baru, setelah tersiar berita bahwa AS akan menghapus China dari daftar negara yang memanipulasi mata uang, sehingga meningkatkan optimisme menjelang penandatanganan perjanjian perdagangan, Rabu besok. Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan komitmen China tetap tidak berubah, dan ini adalah "perjanjian yang sangat, sangat luas." Namun The South China Morning Post melaporkan pernyataan pemerintah China bahwa "perang belum berakhir." Sektor teknologi dan real estat, melonjak setidaknya 1,3%. Saham Goldman Sachs dan Cisco Systems melompat lebih dari 1%. Saham Apple melesat 2,1%.Investor menunggu musim laporan keuangan perusahaan, seperti Citigroup dan J.P. Morgan Chase. Laba perusahaan-perusahaan SP 500 diperkirakan menurun sebesar 2% pada kuartal keempat, menandai penurunan laba kuartal keempat berturut-turut, menurut FactSet. [list][li]SP 500 melaju 0,7% (22,78 poin) ke posisi 3.288,13.[/li][li] [/li][li]Nasdaq Composite melonjak 1,04% (95,07 poin) ke level 9.273,93.[/li][li] [/li][li]Dow Jones Industrial Average naik 0,3% (83,28 poin) menjadi 28.907,05.[/li][/list]Bursa saham utama Eropa tadi malam ditutup melemah, menjelang penandatanganan kesepakatan perdagangan "fase pertama" AS-China. Ketegangan di Timur Tengah berlanjut, unjuk rasa anti-pemerintah menyebar ke seluruh Iran, setelah Teheran mengakui secara tidak sengaja menembak jatuh pesawat komersial Ukraina di Teheran, menewaskan 176 orang. IndeksSTOXX 600tergelincir 0,18% menjadi 418,39, dipimpin kejatuhan harga saham sektor otomotif hampir 1%, sementara saham teknologi dan utilitas menguat 0,34%. Komite Kebijakan Moneter Bank of England, mengindikasikan kemungkinan untuk memilih memotong suku bunga jika data mendatang gagal menunjukkanrebounddalam perekonomian Inggris. [list][li]DAX 30 Frankfurt turun 0,24% (-31,79 poin) ke posisi 13.451,52.[/li][li] [/li][li]CAC 40 Paris turun tipis 0,02% (-0,97 poin) menjadi 6.036,14.[/li][li] [/li][li]FTSE 100 London naik 0,39% (29,75 poin) ke level 7.617,60.[/li][/list] Nilai Tukar Dolar AS Nilai tukar dolar AS terhadap sejumlah mata uang dunia di pasar uang New York pagi tadi ditutup relatif stabil, sebelum rilis sejumlah data ekonomi pada pekan ini. Dolar melemah pada sesi Jumat setelah pertumbuhan lapangan kerja Amerika melambat pada periode Desember. Poundsterling melemah setelah Bank of England membuka kemungkinan memangkas suku bunga bulan ini jika pertumbuhan melambat. Rilis laju pertumbuhan ekonomi Inggris periode November menunjukkan laju terlemah dalam lebih dari tujuh tahun. Indeks dolar, ukuran kurs greenback terhadap enam mata uang utama, turun tipis 0,01% di posisi 97,345. Nilai Tukar Dolar AS di Pasar Spot CurrencyValueChange% ChangeTime (ET)Euro (EUR-USD)1.11360.0002+0.02%6:24 PMPoundsterling (GBP-USD)1.29910.0002+0.02%6:24 PMYen (USD-JPY)109.94-0.01-0.01%6:24 PMYuan (USD-CNY)6.8938-0.0254-0.37%10:29 AMRupiah (USD-IDR)13,672.50-99.00-0.72%3:59 AM Sumber : Bloomberg.com, 13/1/2020 (ET) Komoditas Harga minyakmentahWest Texas Intermediate dan Brent North Sea di bursa komoditas New York Mercantile Exchange dan London ICE Futures Exchanges hingga pagi pagi tadi bergerak turun, merosot sekitar 1%. Ketegangan di Timur Tengah mereda dan investor mengalihkan fokus mereka ke permintaan musiman yang lesu menyusul laporan AS pekan lalu yang menunjukkan peningkatan stok bahan bakar. Analis mengatakan margin pengilangan AS untuk produk minyak menipis, terutama karena permintaan pada musim dingin untuk minyak pemanas mengecewakan pemasok dan margin bensin melemah. Badan Informasi Energi AS menyebutkan stok bensin mingguan AS hingga 3 Januari lalu, melonjak 9,1 juta barel naik paling tajam dalam empat tahun. Total persediaan bensin sekitar 5% di atas rata-rata lima tahun untuk tahun ini. Stok produk penyulingan, termasuk solar dan minyak pemanas, naik 5,3 juta barel jauh di atas ekspektasi kenaikan 3,9 juta barel. Survei Reuters memperkirakan, stok minyak mentah turun sekitar 800.000 barel dan stok bensin kemungkinan naik 4 juta barel dalam pekan hingga 10 Januari. [list][li]Harga minyak mentah berjangka Brent, turun 78 sen menjadi USD64,20 per barel.[/li][li] [/li][li]Harga minyak mentah berjangka WTI turun 96 sen menjadi USD58,08 per barel.[/li][/list]Harga emas di bursa berjangka COMEX New York Mercantile Exchange pagi tadi juga ditutup melemah. Permintaan emas sebagai safe havenmmelorot, didukung oleh rencana penandatanganan kesepakatan awal AS-China dan tanda-tanda de-eskalasi di Timur Tengah. Dolar AS juga menguat terhadap sekeranjang rivalnya, membuat bullionlebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya. Kepemilikan ETF emas terbesar di dunia, SPDR Gold Trust, turun 0,9% menjadi 874,52 ton pada sesi Jumat, terendah sejak 16 September. Harga logam mulia lainnya, seperti palladium naik 0,6% menjadi USD2.129,23 per ounce, perak turun 0,6% menjadi USD17,98, dan platinum berkurang 0,4% menjadi USD974,65. [list][li]Harga emas di pasar spot turun 0,8% menjadi USD1.549,50 per ounce.[/li][li] [/li][li]Harga emas berjangkaturun 0,6% menjadi USD1.550,60 per ounce.[/li][/list] (AFP, CNBC , Reuters) #YukNabungETF #IPOTKaryaAnakBangsa #BanggaPakeIPOT #IPOTPionner
Multi Quote Quote