IDX GOES TO 800

NIch pandangan dan pendapat gw. Kalo gw tahu sesuatu yg jelek dan bisa menimbulkan kepanikan, gw mending diem daripada koar - koar yg meresahkan, lagian buat apa sich kita berpikir yg negatif, u r what u think u r. Boleh lah main rumor tapi kalo di pasar yg normal, kalo di market yg kyk gini mending jangan lempar rumor atau pandangan yg meresahkan. Kenapa sich di Indonesia kita gak bisa satu suara buat meredam krisis ini, apa kita mau krisis moneter terulang ? lihat di detik.com begitu banyak berita dan statement yg dibuat gov''t utk selalu menenangkan pasar, tapi apa yg dicomment oleh mereka - mereka : pemerintah goblok-lah, gak transparan lah pokoke merendahkan pemerintah. ITUKAH MENTAL BANGSA INI ??? Inget jangan tertawa di atas penderitaan org lain, jangan ambil keuntungan dari harapan adanya kris-mon. Apa kalian berharap saham - saham bisa semurah tahun 1998 lagi, lalu kalian borong sebanyak - banyaknya dan jadi kaya dari situ ? :shameonyou: :shameonyou: :shameonyou: Inget di sana masih banyak rakyat yg dalam kondisi sekarang saja udah susah, apalagi kalo terjadi kris-mon lagi (gak tega saya mikirin mereka yg udah kelaparan, tapi masih hrs diterpa kris-mon lagi). Guys please listen to ur heart :peace: .
Multi Quote Quote
Biar pasar turun dan naik dengan cepat, biar pertumbuhan ekonomi terpangkas, biar inflasi naik, tapi mari kita semua keep confident dgn negara ini. Sekali lagi gw dulu gol-put, tapi sekrg gw 100% (kalo bisa 1000%) dukung SBY dan kabinetnya, terlebih Ibu Sri Mulyani (gw kagum berat sama dia), tapi mari kita cegah issue dan tindakan bodoh yg bisa menjerumuskan bangsa ini [-o< [-o< [-o<
Multi Quote Quote
setuju …… bikin panik itu kurang elegan dan kurang beretika alangkah eloknya, bila yakin saham yang mau dibeli masih bisa dibeli di harga lebih murah, yach santai dulu lah seperti kata profit taker ……. mari kita minum jack daniels dulu nanti baru kita tawar sesuai kemampuan kita terus terang melihat kondisi seperti ini, kemampuan tawar saya berkurang hanya maksimal 10% dari harga tertinggi, itu maksimal kemampuan saya tawar boleh donk, masa nawar ditangkap ama pemerintah :p :p :p
Multi Quote Quote
kali ini msh belum menyentuh sektor real ya efek dari kehancuran bursa, coba kalo udah menyentuh isa2 ekonomi kacau
Multi Quote Quote
NIch pandangan dan pendapat gw. Kalo gw tahu sesuatu yg jelek dan bisa menimbulkan kepanikan, gw mending diem daripada koar - koar yg meresahkan, lagian buat apa sich kita berpikir yg negatif, u r what u think u r. Boleh lah main rumor tapi kalo di pasar yg normal, kalo di market yg kyk gini mending jangan lempar rumor atau pandangan yg meresahkan. Kenapa sich di Indonesia kita gak bisa satu suara buat meredam krisis ini, apa kita mau krisis moneter terulang ? lihat di detik.com begitu banyak berita dan statement yg dibuat gov''t utk selalu menenangkan pasar, tapi apa yg dicomment oleh mereka - mereka : pemerintah goblok-lah, gak transparan lah pokoke merendahkan pemerintah. ITUKAH MENTAL BANGSA INI ??? Inget jangan tertawa di atas penderitaan org lain, jangan ambil keuntungan dari harapan adanya kris-mon. Apa kalian berharap saham - saham bisa semurah tahun 1998 lagi, lalu kalian borong sebanyak - banyaknya dan jadi kaya dari situ ? :shameonyou: :shameonyou: :shameonyou: Inget di sana masih banyak rakyat yg dalam kondisi sekarang saja udah susah, apalagi kalo terjadi kris-mon lagi (gak tega saya mikirin mereka yg udah kelaparan, tapi masih hrs diterpa kris-mon lagi). Guys please listen to ur heart :peace: . setuju banget dgn anda….tapi sayangnya banyak orang yg hanya peduli pada diri sendiri…kasarnya….terserah orang pada jungkir balik kek…mati kelaparan kek….yg penting gue untung…. ngga percaya….lihat saja di postingan2 belakangan ini….. boleh saja anda untung dari kesusahan belakangan ini…tapi kalo sampai collaps beneran….belum tentu anda bisa menikmati uang keuntungan anda itu….karena kejadian 98 bisa saja terulang kembali…apalagi tahun depan pemilu…banyak yg berkepentingan
Multi Quote Quote
NIch pandangan dan pendapat gw. Kalo gw tahu sesuatu yg jelek dan bisa menimbulkan kepanikan, gw mending diem daripada koar - koar yg meresahkan, lagian buat apa sich kita berpikir yg negatif, u r what u think u r. Boleh lah main rumor tapi kalo di pasar yg normal, kalo di market yg kyk gini mending jangan lempar rumor atau pandangan yg meresahkan. Kenapa sich di Indonesia kita gak bisa satu suara buat meredam krisis ini, apa kita mau krisis moneter terulang ? lihat di detik.com begitu banyak berita dan statement yg dibuat gov''t utk selalu menenangkan pasar, tapi apa yg dicomment oleh mereka - mereka : pemerintah goblok-lah, gak transparan lah pokoke merendahkan pemerintah. ITUKAH MENTAL BANGSA INI ??? Inget jangan tertawa di atas penderitaan org lain, jangan ambil keuntungan dari harapan adanya kris-mon. Apa kalian berharap saham - saham bisa semurah tahun 1998 lagi, lalu kalian borong sebanyak - banyaknya dan jadi kaya dari situ ? :shameonyou: :shameonyou: :shameonyou: Inget di sana masih banyak rakyat yg dalam kondisi sekarang saja udah susah, apalagi kalo terjadi kris-mon lagi (gak tega saya mikirin mereka yg udah kelaparan, tapi masih hrs diterpa kris-mon lagi). Guys please listen to ur heart :peace: . setuju banget dgn anda….tapi sayangnya banyak orang yg hanya peduli pada diri sendiri…kasarnya….terserah orang pada jungkir balik kek…mati kelaparan kek….yg penting gue untung…. ngga percaya….lihat saja di postingan2 belakangan ini….. boleh saja anda untung dari kesusahan belakangan ini…tapi kalo sampai collaps beneran….belum tentu anda bisa menikmati uang keuntungan anda itu….karena kejadian 98 bisa saja terulang kembali…apalagi tahun depan pemilu…banyak yg berkepentingan Itulah maksud saya, knp belakangan ini saya jadi aktif banget nulis, krn naluri saya menyatakan saya harus berbuat seperi itu.(maksudnya nulis sesuatu yg buat org lbh berpikir). Tolng bedakan antara dua peristiwa ini, Pertama, volatilitas bursa dan krisis ekonomi. Kejadian thn 1998, di mana krisis ekonomi menyebabkan harga saham jatuh, waktu itu banyak org yg pinter (dan harus ada faktor nekat juga sich) berani buy saham-saham fundamental bagus dgn harga sangat murah, lalu menjual setlh bbrp thn kemudian dgn harga yg berlipat - lipat dan kemudian menjadi kaya trus menceritakan kepada teman - temannya, ini yg terus menyebar dari mulut ke mulut (wah main saham ini dia jadi konglomerat lho !). Nach sekarang justru org berharap bahwa terjadi krisis moneter dgn harapan bisa beli saham murah lagi. Saya setuju dgn anda, kalo ris-mon lagi blm tentu mereka bisa gain dari saham, knp ? Mau lari ke mana coba ? ke luar negeri, wong mereka juga krisis. Kalo 1998 mah yg krisis cuma kita doank (dan bbrp negara Asia tenggara lainnya). Gitu analoginya … :peace:
Multi Quote Quote
NIch pandangan dan pendapat gw. Kalo gw tahu sesuatu yg jelek dan bisa menimbulkan kepanikan, gw mending diem daripada koar - koar yg meresahkan, lagian buat apa sich kita berpikir yg negatif, u r what u think u r. Boleh lah main rumor tapi kalo di pasar yg normal, kalo di market yg kyk gini mending jangan lempar rumor atau pandangan yg meresahkan. Kenapa sich di Indonesia kita gak bisa satu suara buat meredam krisis ini, apa kita mau krisis moneter terulang ? lihat di detik.com begitu banyak berita dan statement yg dibuat gov''t utk selalu menenangkan pasar, tapi apa yg dicomment oleh mereka - mereka : pemerintah goblok-lah, gak transparan lah pokoke merendahkan pemerintah. ITUKAH MENTAL BANGSA INI ??? Inget jangan tertawa di atas penderitaan org lain, jangan ambil keuntungan dari harapan adanya kris-mon. Apa kalian berharap saham - saham bisa semurah tahun 1998 lagi, lalu kalian borong sebanyak - banyaknya dan jadi kaya dari situ ? :shameonyou: :shameonyou: :shameonyou: Inget di sana masih banyak rakyat yg dalam kondisi sekarang saja udah susah, apalagi kalo terjadi kris-mon lagi (gak tega saya mikirin mereka yg udah kelaparan, tapi masih hrs diterpa kris-mon lagi). Guys please listen to ur heart :peace: . setuju banget dgn anda….tapi sayangnya banyak orang yg hanya peduli pada diri sendiri…kasarnya….terserah orang pada jungkir balik kek…mati kelaparan kek….yg penting gue untung…. ngga percaya….lihat saja di postingan2 belakangan ini….. boleh saja anda untung dari kesusahan belakangan ini…tapi kalo sampai collaps beneran….belum tentu anda bisa menikmati uang keuntungan anda itu….karena kejadian 98 bisa saja terulang kembali…apalagi tahun depan pemilu…banyak yg berkepentingan Itulah maksud saya, knp belakangan ini saya jadi aktif banget nulis, krn naluri saya menyatakan saya harus berbuat seperi itu.(maksudnya nulis sesuatu yg buat org lbh berpikir). Tolng bedakan antara dua peristiwa ini, Pertama, volatilitas bursa dan krisis ekonomi. Kejadian thn 1998, di mana krisis ekonomi menyebabkan harga saham jatuh, waktu itu banyak org yg pinter (dan harus ada faktor nekat juga sich) berani buy saham-saham fundamental bagus dgn harga sangat murah, lalu menjual setlh bbrp thn kemudian dgn harga yg berlipat - lipat dan kemudian menjadi kaya trus menceritakan kepada teman - temannya, ini yg terus menyebar dari mulut ke mulut (wah main saham ini dia jadi konglomerat lho !). Nach sekarang justru org berharap bahwa terjadi krisis moneter dgn harapan bisa beli saham murah lagi. Saya setuju dgn anda, kalo ris-mon lagi blm tentu mereka bisa gain dari saham, knp ? Mau lari ke mana coba ? ke luar negeri, wong mereka juga krisis. Kalo 1998 mah yg krisis cuma kita doank (dan bbrp negara Asia tenggara lainnya). Gitu analoginya … :peace: Setuju….., emang susah menghadapi orang2 yg cuman mao untung, tp gak mau peduli dengan kondisi negaranya, tempat dimana dia mencari untung. :nailbiting: :nailbiting: :nailbiting: Orang2 yang egois, yg mengatakan Pemerintah bodoh dengan menutup bursanya, karena dianggap terlalu mengintervensi market. Padahal sudah ada bukti, gimana Bursa Amerika bereaksi saat ini, sebagai akibat dari kebijakan2 pendahulu mereka yg memberikan kebebasan sepenuhnya kepada market. FYI, menurut PM Italia, saat ini penutupan/suspend bursa2 di Eropa sedang menjadi bahan pertimbangan (Bloomberg). Dan untuk Ibu Sri Mulyani, pada kesempatan ini, kita mao mengucapkan turut berbela sungkawa, atas kepergian Ibundanya, disaat - saat yg sulit dalam menghadapi permasalahan bangsa, masih pula diberikan cobaan dari Yang Diatas, semoga Ibu Sri tetap diberikan kekuatan dan ketabahan dalam menghadapinya… http://www.detiknews.com/read/2008/10/11/163513/1018609/10/ibunda-dimakamkan-sri-mulyani-nangis
Multi Quote Quote
kali ini msh belum menyentuh sektor real ya efek dari kehancuran bursa, coba kalo udah menyentuh isa2 ekonomi kacau efeknya sudah mulai ke sektor riil, saham general motor (us no 1 automakers) jatuh 40% hari kamis kemaren laba mereka dah tergerus dari 2004 dan ditambah adanya credit crunch seperti ini semakin sulit mencetak penjualan GM kemungkinan mau merger w/ Chrsyler ketimbang file bangkruptcy didalem negri sih kita belum liat yg terpukul banget tp kalo di US sana sudah mulai terkena dampaknya ke sektor riil :#-o
Multi Quote Quote
Nah kita perlu lebih banyak lagi orang2 yg berpikiran nasionalis, cerdas dan luas seperti ini. Keliatan akhir2 ini memang banyak2 komentar2 yang menyerang emiten tertentu, bahkan pemiliknya. Apa karena ini menjelang pemilu dan mulai digalakkan ‘'black campaign’' oleh pihak2 tertentu? Saya sempat kepikir betapa untungnya kalau bisa borong saham2 di harga ‘'fire sale’' seperti jaman krismon dulu. Kalau itu terjadi… nggak mungkin saya cuman jadi penonton. Kalau bisa untung kenapa enggak? Tapi yang jelas saya tidak akan ikut andil menjadi ‘'aktivis’' yang menteror rakyat sendiri supaya ekonomi negara ini cepat hancur. Ingat bagaimana hancurnya nilai perusahaan2 blue chip seperti Indosat, BCA, Astra, dll yang kemudian di lahap dengan murahnya oleh investor2 dari singapore, malaysia, dll dan dijual lagi dng harga berlipat setelah ekonomi kita membaik? Apakah saya akan ikut aktif mendukung kondisi kearah situ lagi… membantu negara tetangga mencaplok kita seperti dulu? No way… saya masih punya hati nurani…silahkan orang lain aja… but not me!
Multi Quote Quote
NIch pandangan dan pendapat gw. Kalo gw tahu sesuatu yg jelek dan bisa menimbulkan kepanikan, gw mending diem daripada koar - koar yg meresahkan, lagian buat apa sich kita berpikir yg negatif, u r what u think u r. Boleh lah main rumor tapi kalo di pasar yg normal, kalo di market yg kyk gini mending jangan lempar rumor atau pandangan yg meresahkan. Kenapa sich di Indonesia kita gak bisa satu suara buat meredam krisis ini, apa kita mau krisis moneter terulang ? lihat di detik.com begitu banyak berita dan statement yg dibuat gov''t utk selalu menenangkan pasar, tapi apa yg dicomment oleh mereka - mereka : pemerintah goblok-lah, gak transparan lah pokoke merendahkan pemerintah. ITUKAH MENTAL BANGSA INI ??? Inget jangan tertawa di atas penderitaan org lain, jangan ambil keuntungan dari harapan adanya kris-mon. Apa kalian berharap saham - saham bisa semurah tahun 1998 lagi, lalu kalian borong sebanyak - banyaknya dan jadi kaya dari situ ? :shameonyou: :shameonyou: :shameonyou: Inget di sana masih banyak rakyat yg dalam kondisi sekarang saja udah susah, apalagi kalo terjadi kris-mon lagi (gak tega saya mikirin mereka yg udah kelaparan, tapi masih hrs diterpa kris-mon lagi). Guys please listen to ur heart :peace: . Setuju sekali, kondisi spt skg harusnya jangan membuat makin panik pasar, kalau yakin mau trun lagi ya silahkan ga usah koar2. apa mkn krn ga pernah merasakan bagaimana krismon wkt 1998, begitu banyak org kecil menderita. Cukuplah sudah untuk membuat pasar makin panik, skg ini saham udah murah2, kl mau tunggu lbh mrh ya silahkan aja. mau ga pegang saham sama sekali ya silahkan. Gue tetap simpan saham mau berapa tahun ga pusing.
Multi Quote Quote
Sign up or Sign in to create a reply.

Recent Updates


Loading...